Media Berkemajuan

17 April 2024, 20:08

PDM Jombang Bantah Klaim Ibu AP Hasanuddin Warga Muhammadiyah

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Print
Peneliti BRIN, AP Hasanuddin [Foto: news.detik.com]

Jombang, mu4.co.id – Ketua Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Kabupaten Jombang, Abdul Malik membantah pernyataan yang menyebutkan ibu dari peneliti BRIN Andi Pangerang (AP) Hasanuddin adalah warga Muhammadiyah.

Abdul Malik menegaskan, pihaknya telah mengutus tim untuk melakukan verifikasi terkait klaim tersebut.

Berdasarkan verifikasi yang dilakukan tim, kata Abdul Malik, dapat dipastikan yang bersangkutan bukan merupakan warga Muhammadiyah. Ibu dari AP Hasanuddin disebutnya tidak terdaftar sebagai anggota Aisyiyah. Begitupun AP Hasanuddin menurutnya tidak terdaftar sebagai warga Muhammadiyah.

“Sudah Mas (dilakukan verifikasi). Ibunya bukan warga anggota Aisyiyah dan APH (AP Hasanuddin) juga bukan anggota Muhammadiyah,” kata Abdul Malik, Rabu (26/4/2023).

Abdul Malik menyatakan, dirinya tidak keberatan ketika ada orang mengaku sebagai warga Muhammadiyah. Tapi, kata dia, untuk membuktikan apakah yang bersangkutan benar-benar merupakan warga atau anggota Muhammadiyah, bisa dilihat apakah yang bersangkutan mempunyai NBM atau tidak.

“Dan atau apakah orang tersebut selama ini aktif apa tidak di kegiatan pengajian atau kegiatan lain yang diadakan ranting atau cabang Muhammadiyah setempat,” ujarnya.

PDM Jombang memastikan bahwa kasus ini akan tetap berlanjut ke proses hukum, meski diketahui Andi telah menyampaikan permintaan maaf soal pernyataan pengancamannya. “Insya Allah kita maafkan, tapi perilakunya kita serahkan ke kepolisian,” tegasnya.

Baca juga: AP Hasanuddin Terbukti Langgar Kode Etik ASN, BRIN Akan Tentukan Hukuman Disiplin

Malik juga menyebut, jika keluarga Andi bukan warga asli Jombang namun pendatang dari Demak. “Dia pendatang dari Demak, orangtuanya kontrak di situ, Andi kerja di Jakarta,” sebutnya.

Klaim bahwa ibu dari AP Hasanuddin merupakan warga Muhammadiyah mulanya terlontar dari Kasatreskrim Polres Jombang AKP Aldo Febrianto. Aldo mengungkapkan, saat menjalani pemeriksaan di Mapolres Jombang pada Selasa (25/4/2023) AP Hasanuddin datang dengan didampingi ibunya.

Saat diperiksa, kata Aldo, terungkap pengakuan bahwa ibu kandung AP Hasanuddin merupakan warga Muhammadiyah. Aldo pun mengungkapkan, AP Hasanuddin sempat dimarahi sang ibu saat menjalani pemeriksaan di kantor polisi. “Ibunya juga orang Muhammadiyah ternyata. Makanya sempat dimarahin juga sama ibunya,” kata Aldo. (republika.co.id)

[post-views]
Selaras
error: Content is protected !!