Media Berkemajuan

13 April 2024, 12:19

Jembatan di Baltimore AS Runtuh Ditabrak Kapal, Ini Kronologinya!

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Print
Sebelum dan Sesudah jembatan di Baltimore runtuh. [Foto: Viva]

Maryland, mu4.co.id – Usaha penyelamatan terus berlangsung setelah sebuah jembatan besar Francis Scott Key di Baltimore, Maryland, mengalami kerusakan dan runtuh pada hari Selasa (26/3), ketika sebuah kapal kontainer besar menabraknya. Akibatnya, beberapa kendaraan terjatuh ke dalam air.

Pejabat pemadam kebakaran Baltimore menyatakan bahwa setidaknya enam pekerja konstruksi masih hilang setelah kapal kontainer berbendera Singapura menabrak Jembatan Francis Scott Key. Kapal tersebut, setinggi 948 kaki, meninggalkan pelabuhan dalam perjalanan ke Sri Lanka.

Jeffrey Pritzker eksekutif senior dari Brawner Builders, perusahaan yang mempekerjakan para pekerja konstruksi, menyatakan pada Selasa sore bahwa kemungkinan mereka telah tewas, mengingat kedalaman air dan lamanya waktu sejak kecelakaan terjadi.

Pritzker menyebut bahwa kru sedang dalam proses kerja di tengah jembatan ketika dia terpisah dari mereka. Tidak ada jenazah yang telah ditemukan hingga saat ini.

“Ini benar-benar tidak terduga, kami tidak tahu harus berkata apa lagi. Kami sangat bangga dengan keselamatan, dan kami memiliki kerucut, rambu, lampu, pembatas, dan penanda. Tapi kami tidak pernah meramalkan bahwa jembatan itu akan runtuh,” ucap Pritzker, dilansir dari CNBC, Kamis (28/3).

Baca Juga: Jembatan Kaca The Geong di Kawasan Limpakuwus Banyumas Pecah, 4 Wisatawan Jatuh dan 1 Tewas!

Seperti laporan dari Baltimore Banner sebelumnya, bahwa para pekerja konstruksi yang terlibat berasal dari El Salvador, Guatemala, Honduras, dan Meksiko, dengan usia kebanyakan di antara 30-an hingga 40-an, bersama dengan pasangan dan anak-anak.

Pejabat menyebut bahwa sekitar 20 orang bersama dengan beberapa kendaraan terjatuh ke sungai, menggambarkan kejadian tersebut sebagai peristiwa dengan korban massal.

Dalam video yang diunggah di platform X, terlihat sebuah kapal menabrak salah satu penyangga tengah jembatan, yang menyebabkan sebagian besar jembatan sepanjang 2,6 km tersebut roboh dan sejumlah kendaraan terjatuh ke Sungai Patapsco di bawahnya.

Joe Biden menyatakan semua bukti menunjukkan bahwa itu merupakan kecelakaan yang mengerikan dan bukan tindakan yang disengaja.

Presiden juga menyatakan keprihatinannya terhadap mereka yang masih belum ditemukan dalam upaya pencarian dan penyelamatan di sekitar jembatan. Kerusakan arteri lalu lintas utama ini juga diperkirakan akan mengganggu perjalanan selama berbulan-bulan di kota dengan populasi lebih dari 575.000 jiwa.

“Kami bersamamu. Kami akan menemani Anda selama diperlukan,” ucap Biden, seraya menambahkan bahwa ia akan melakukan perjalanan ke Baltimore secepatnya. “Kamu orang Maryland yang tangguh. Kamu Baltimore yang kuat.”

Kronologi Peristiwa
Kapal tersebut mengeluarkan peringatan mayday karena keluar jalur dan tampaknya kehilangan tenaga, yang memungkinkan pihak berwenang mencegah lebih banyak kendaraan memasuki jembatan. Kapal itu kemudian terlihat terbakar ketika sebagian jembatan runtuh di atasnya, menghasilkan kepulan asap hitam tebal ke udara.

Dua orang telah ditemukan, salah satunya mengalami luka parah dan dalam kondisi kritis. Dilaporkan bahwa ada pekerja di jembatan yang sedang melakukan pemeliharaan dasar jalan ketika tabrakan terjadi.

Suhu di sungai tersebut sekitar 47 Fahrenheit (8 Celcius) pada Selasa dini hari, menurut data pelampung untuk Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional.

Dari tempat yang menguntungkan di dekat pintu masuk jembatan, sisa-sisa rangka bajanya yang bergerigi terlihat menonjol dari air, dengan jalan landai berakhir secara tiba-tiba di tempat bentang awalnya dimulai.

“Semua jalur ditutup kedua arah karena kejadian di Jembatan Kunci I-695. Lalu lintas dialihkan,” tulis otoritas transportasi Maryland pada akun X-nya.

“Jembatan Kunci I-695 runtuh karena tertabrak kapal. Adegan aktif,” tambahnya.

Pukul 01.30 pagi, panggilan pada 911 dilaporkan bahwa sebuah kapal yang berangkat dari Baltimore menabrak kolom di jembatan, menyebabkan jembatan tersebut runtuh, kata Kevin Cartwright selaku Direktur Komunikasi Pemadam Kebakaran Baltimore. Pada saat itu, beberapa kendaraan termasuk satu kendaraan berukuran traktor-trailer berada di atas jembatan.

“Fokus kami saat ini adalah mencoba menyelamatkan dan memulihkan orang-orang ini,” ucap Cartwright.

Baca Juga: Baru Selesai, Aksesoris Jembatan Pasar Lama Raib Dicuri!

Cartwright juga menambahkan bahwa masih terlalu dini untuk mengetahui jumlah orang yang terkena dampaknya, namun menggambarkan keruntuhan tersebut sebagai peristiwa yang terus menimbulkan korban massal.

Cartwright menyatakan bahwa tampaknya terdapat beberapa muatan atau penahan yang tergantung di jembatan, menciptakan kondisi yang tidak aman dan tidak stabil yang menghambat operasi penyelamatan.

Matthew West, seorang perwira penjaga pantai kelas satu di Baltimore, menyampaikan kepada New York Times bahwa penjaga pantai menerima laporan mengenai insiden tersebut pada pukul 1:27 dini hari waktu setempat. Dia menjelaskan bahwa kapal kargo bernama Dali, berbendera Singapura, dengan panjang 948 kaki (sekitar 290 meter), menabrak jembatan yang merupakan bagian dari Interstate 695.

Otoritas Maritim dan Pelabuhan Singapura (MPA) membenarkan bahwa kapal tersebut terdaftar di Singapura dan menyatakan bahwa mereka sedang berkoordinasi dengan Penjaga Pantai AS dan perusahaan pengelola kapal untuk memberikan bantuan. Mereka juga menyatakan akan melakukan penyelidikan terhadap kejadian tersebut.

Perusahaan pelayaran Maersk mencarter kapal kontainer tersebut di Baltimore melalui operator Synergy Marine Group. Maersk menyatakan bahwa kapal tersebut memiliki 22 awak, semuanya berasal dari India, dan tidak ada yang merupakan kru atau personel Maersk. Kapal tersebut mengangkut sekitar 4.679 kontainer, sekitar setengah dari kapasitas maksimalnya yang mencapai 10.000 kontainer.

“Kami merasa ngeri dengan apa yang terjadi di Baltimore, dan kami turut berduka cita bagi mereka yang terkena dampaknya,” ungkap perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Kapal Dali meninggalkan Baltimore pada pukul 01.00 dini hari dan menuju ibu kota Sri Lanka, Kolombo, menurut MarineTraffic. Synergy Marine Group, pengelola Dali, mengonfirmasi bahwa kapal tersebut bertabrakan dengan salah satu pilar jembatan. Mereka mengklaim bahwa seluruh awak kapal telah diperiksa dan tidak ada laporan mengenai korban luka.

“Meskipun penyebab pasti insiden tersebut belum ditentukan, Dali kini telah mengerahkan layanan respons insiden individu yang memenuhi syarat,” jelasnya.

Kapal yang sama sebelumnya terlibat dalam tabrakan pada tahun 2016 di Antwerp, Belgia, menurut Vessel Finder dan arsip insiden maritim Shipwrecklog. Kapal itu melukai sisi dermaga saat meninggalkan pelabuhan, menyebabkan kerusakan parah pada beberapa meter lambung kapal, dan kemudian ditahan oleh pihak berwenang.

Menurut Vessel Finder, cuaca saat itu baik dan kejadian tersebut diduga disebabkan oleh nakhoda kapal dan pilot di dalamnya. Dilaporkan tidak ada korban luka.

tragedi jembatan di Baltimore ditabrak. [Foto: Viva]

Tragedi Mengerikan
Wali Kota Baltimore, Brandon M Scott, menggambarkan tabrakan yang terjadi pada hari Selasa sebagai “peristiwa tragis yang tak terduga” dalam konferensi pers di Baltimore.

“Diskusi saat ini harusnya mengenai manusia, kehidupan, jiwa… ada orang-orang di dalam air yang harus kita keluarkan dan itulah satu-satunya hal yang harus kita bicarakan.” ucapnya saat ditanya berapa lama untuk membangun kembali jembatan tersebut.

Dia bersama eksekutif daerah, Johnny Olszewski Jr, menyatakan bahwa petugas darurat telah dikerahkan ke lokasi kejadian dan operasi penyelamatan sedang dilaksanakan.

Mereka menegaskan bahwa tidak ada indikasi adanya motif terorisme atau tindakan sengaja dalam kejadian tersebut.

Gubernur Maryland, Wes Moore, mengumumkan keadaan darurat dalam sebuah pernyataan.

Moore menjelaskan bahwa saat kapal kargo menabrak Jembatan Kunci, kapal tersebut kehilangan tenaga dan awak kapal segera mengeluarkan permintaan “mayday”. Para pejabat berhasil memperlambat arus lalu lintas untuk mencegah lebih banyak kendaraan jatuh ke dalam air.

“Orang-orang ini adalah pahlawan. Mereka menyelamatkan nyawa tadi malam,” kata Moore. Dia menambahkan bahwa Baltimore sedang bekerja sama dengan tim antarlembaga pemerintah untuk segera mengerahkan sumber daya federal dari pemerintahan Biden.

Moore menyatakan bahwa jembatan tersebut memenuhi standar sebelum kecelakaan Selasa, dan rekonstruksi jembatan akan menjadi langkah jangka panjang. Gedung Putih menyatakan bahwa mereka sedang memantau dengan cermat kejadian tersebut.

“Penjaga Pantai AS sedang melakukan pencarian dan penyelamatan bagi mereka yang masih belum ditemukan akibat runtuhnya jembatan,” ucapnya.

“Pejabat senior Gedung Putih berhubungan dengan gubernur dan wali kota untuk menawarkan bantuan federal yang mereka butuhkan. Tidak ada indikasi adanya niat jahat” tambahnya.

Diresmikan pada tahun 1977, struktur jembatan ini melintasi Sungai Patapsco, yang merupakan jalur utama di wilayah pelayaran pantai timur AS bersama dengan Pelabuhan Baltimore. Nama jembatan ini diambil dari penulis lagu kebangsaan Amerika Serikat, The Star-Spangled Banner.

detik-detik jembatan Francis Scott Key di Baltimore runtuh. [Video: WA Group]

Sumber: CNBC Indonesia

[post-views]
Selaras
error: Content is protected !!