Media Berkemajuan

26 Mei 2024, 05:26

Ini yang Harus Dilakukan Saat Memanaskan Mobil Agar Aki Lebih Awet

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Print
Tips memanaskan mobil agar aki lebih awet [Foto: suara.com]

Jakarta, mu4.co.id – Ternyata, saat mobil dalam keadaan mati, aki akan tetap bekerja untuk mengalirkan listrik ke beberapa bagian di mobil.

Terbatasnya daya penyimpanan listrik pada aki membuat persediaan tersebut lama-kelamaan akan habis.

Konsekuensinya, jika kendaraan didiamkan cukup lama maka persediaan listrik dalam aki akan habis, akibatnya mobil akan sulit dihidupkan (starter).

“Meski lampu kendaraan mati, radio juga tidak dihidupkan, tapi ada komponen lain yang masih butuh asupan listrik ketika kendaraan tidak digunakan, seperti jam dan alarm.

Lebih parahnya lagi jika ada aliran listrik yang bocor, maka akan semakin cepat habis. Namun ketika disetrum, akan normal kembali,” ujar Agustono Santoso, Promotion Manager Yuasa Battery Indonesia, beberapa waktu lalu.

Baca juga: Indonesia dan Thailand Siap Sambut Era Kendaraan Listrik

Maka dari itu, pada kendaraan khususnya mobil, ada komponen yang disebut altenator yang berfungsi untuk mengisi kembali listrik ke aki untuk kendaraan roda empat, ketika kendaraan dijalankan.

Namun, altenator juga bekerja jika gas ditekan minimal sampai 2.000 rpm pada posisi tidak dijalankan atau ketika dipanaskan.

“Maka dari itu cara memanaskan kendaraan jika tidak digunakan, yaitu tidak hanya mesin dinyalakan kemudian didiamkan, tetapi tekan gas selama 1 menit sampai dua menit pada minimal 2.000 rpm.

Hal ini tidak banyak diketahui oleh pemilik kendaraan khususnya mobil,” kata Agus.

Baca juga: Iran Hadirkan Industri Otomotif Yang Lebih Maju

Kapasitas listrik yang tertampung di dalam aki, lanjut Agus, yaitu maksimal lima hari.

Jika kendaraan berencana tidak digunakan dalam waktu lebih dari waktu tersebut, baiknya dengan dipanaskan maksimal tiga hari sekali dengan tata cara yang benar.

“Altenator tidak akan bekerja mengisi pasokan listrik ke aki jika kendaraan tidak dijalankan, atau rpm tidak mencapai 2.000. Sebaiknya memang kendaraan itu digunakan jangan terlalu sering didiamkan, karena akan beresiko terhadap kondisi aki,” ucap Agus. Upaya untuk memanaskan mesin mobil dilakukan pada kendaraan yang jarang digunakan.

Hasilnya akan membuat kondisi aki terjaga, sehingga ketika sewaktu-waktu mesin hendak dinyalakan, alirian listrik tetap tersedia. (gridoto.com)

[post-views]
Selaras
error: Content is protected !!