Media Berkemajuan

22 Juli 2024, 16:02

Peneliti BRIN Takut dan Minta Perlindungan Polisi Saat Ditangkap

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Print
AP Hasanuddin saat dibawa ke Mabes Polri setelah ditangkap di Jombang [Foto: radarjatim.id]

Jakarta, mu4.co.id – Peneliti Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Andi Pangerang Hasanuddin (APH) tidak melakukan perlawanan ketika ditangkap oleh Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri di Jombang. Sebaliknya, AP Hasanuddin justru meminta dilindungi oleh polisi.

Direktur Tindak Pidana Siber (Dirtipidsiber) Bareskrim Polri Brigjen Adi Vivid mengatakan, AP Hasanuddin ketakutan ketika ditangkap. Sebab, komentar tentang “halalkan darah Muhammadiyah” yang ditulisnya di Facebook membuat warga Muhammadiyah marah.

“Pada saat penangkapan beliau tidak melakukan perlawanan, yang bersangkutan minta perlindungan. Yang bersangkutan sudah ketakutan karena dia tidak sadar bahwa kata-katanya membangkitkan amarah seluruh umat Muhammadiyah,” ujar Vivid dalam jumpa pers di Bareskrim Polri, Jakarta, Senin (1/5/2023).

Vivid mengatakan, AP Hasanduddin tidak betul-betul berniat membunuh warga Muhammadiyah terkait dengan beda pendapat soal penetapan Idul Fitri 2023. Pasalnya, ia memiliki latar belakang sebagai seorang ilmuwan.

“Kemudian, ada kemungkinan yang bersangkutan melakukan untuk mewujudkan kata-katanya untuk membunuh, saya rasa tidak. Karena yang bersangkutan latar belakangnya adalah keilmuan,” kata Vivid.

Lebih lanjut, Vivid mengungkapkan, AP Hasanuddin mengaku lelah terus menerus berdebat terkait beda penetapan hari Lebaran 2023. Oleh karena itu, pada akhirnya kata-kata yang tidak pantas pun muncul darinya di Facebook. “Dan tidak ada kewujudan untuk benar-benar mau membunuh, tidak ada,” ujar Vivid. (kompas.com)

[post-views]
Selaras